Maluku-Papua

Masuki Musim Paceklik, Halmahera Utara gelar Panen Raya

Kegiatan Panen Raya di Halmahera Utara

MONITOR, Halmahera Utara - Meski memasuki musim paceklik 2017, kegiatan panen padi di Kabupaten Halmahera Utara masih terus berlangsung untuk memenuhi konsumsi masyarakat. Setelah kemarin di desa Sangaji Jaya, hari Selasa (19/12) kegiatan panen dilanjutkan di desa Makarti, Kecamatan Kao Barat, Kab. Halmahera Utara sehingga pasokan beras cukup sekaligus harga beras stabil.

Kegiatan panen ini dihadiri oleh PJ UPSUS Provinsi Malut (Dr. Andriko Noto Susanto), Kepala BPTP Malut, Kadis pertanian kab. Halut, Danramil Kao (Kapt. Prasodjo), PPL, Babinsa, Kades dan petani.

Penanggungjawab UPSUS Pajale Prov. Malut (Dr. Andriko Notosusanto) mengatakan panen padi kali ini adalah buah dari gerakan tanam padi dibulan September 2017. Luas lahan yang dipanen seluas 6 hektar yang mewakili 41 ha dengan produktivitas ubinan 6,1 ton per hektar.

Musim paceklik ini telah diantisipasi Pemerintah melalui bantuan yang cukup banyak ke petani, seperti traktor roda 4 dan hand traktor, pompa air, dan benih berkualitas, serta rehabilitasi jaringan irigasi tersier.

“Peran Babinsa dan penyuluh lapangan yang terjun langsung ke lapangan tidak bisa kita pungkiri mendukung capaian ini sehingga proses produksi berjalan lancar,” jelasnya.

Terkait hal ini, petani desa Makarti, (Hadi Sugito) mengungkapkan peran pemerintah cukup signifikan terutama dukungan varietas unggul baru dan mekanisasi telah membuat tanaman padinya berhasil dipanen meskipun ditengah serangan tungro dan kepinding tanah.

“Dulu ketika musim paceklik seperti ini, banyak yang mengalami puso karena gangguan hama penyakit, tetapi alhamdulillah tahun ini hasil panennya lebih bagus,” ungkapnya.

Diakhir kegiatan, Kepala Dinas Pertanian dan Kepala BPTP Malut menyerahkan benih Inpari 42 dan 43 agar lahan yang sudah dipanen bisa segera ditanam kembali. Varietas tersebut merupakan generasi padi terbaru yang tahan wereng.

(jml)